Kisah Kerajaan Majapahit

Pada tahun 1289 raja Jawa Kertanagara menganiaya utusan Kubilai Khan, yang telah dikirim untuk menuntut pengabdian raja. Kaisar Mongol mengadakan ekspedisi hukuman pada tahun 1292, namun Kertanagara dibunuh oleh seorang pemberontak Kadiri, Jayakatwang, sebelum penjajah tersebut mendarat. Jayakatwang pada gilirannya dengan cepat digulingkan oleh menantu Kertanagara, yang kemudian dikenal sebagai Kertarajasa, yang menggunakan bangsa Mongol untuk keuntungannya sendiri dan kemudian memaksa mereka untuk menarik diri dalam kebingungan. Ibu kota kerajaan dipindahkan ke Majapahit. Selama beberapa tahun, penguasa baru dan anaknya, yang menganggap diri mereka sebagai penerus Kertanagara, harus menekan pemberontakan di Jawa; Tidak sampai tahun 1319, Kerajaan Majapahit yang Maju di Jawa dengan bantuan prajurit terkenal Gajah Mada. Gajah Mada adalah kepala negara pada masa pemerintahan putri Kertanagara, Tribhuvana (sekitar 1328-50), dan pada tahun-tahun ini pengaruh Jawa dipulihkan di Bali, Sumatra, dan Kalimantan. Cicit Kertanagara, Hayam Wuruk, menjadi raja pada tahun 1350 dengan nama Rajasanagara.
Pemerintahan Hayam Wuruk (1350-89) diingat di nusantara sebagai periode paling maju dalam sejarah Jawa. Puisi Prapancha Nagarakertagama memberikan gambaran langka tentang kerajaan tersebut dari sudut pandang abad ke-14. Puisi tersebut, yang awalnya disebut Desa warnana ("Uraian Negara"), menggambarkan dirinya sebagai "kuil sastra" dan berusaha untuk menunjukkan bagaimana keilahian kerajaan menembus dunia, membersihkannya dari kotoran dan memungkinkan semua orang memenuhi kewajibannya kepada dewa dan karena itu ke tanah suci - kerajaan Jawa yang sekarang tak terbagi. Puisi itu menyerupai sebuah tindakan pemujaan dan bukan sebuah kronik. Penyair tersebut tidak menyembunyikan niatnya untuk memuja raja, dan, dalam tradisi puisi Jawa, dia mungkin telah memulainya di bawah rangsangan meditasi saleh yang dimaksudkan untuk mendekatkan dia dengan keilahian yang diwujudkan dalam raja.
Wilayah inti pemerintahan Hayam Wuruk mungkin jauh lebih luas daripada pendahulunya. Penguasa teritorial yang penting, yang terikat pada keluarga kerajaan dengan menikah, dibawa di bawah pengawasan melalui penggabungan mereka ke dalam administrasi pengadilan. Meskipun jaringan yayasan keagamaan kerajaan berpusat di ibu kota, masih belum jelas apakah struktur pemerintahan yang lebih terpusat dan bertahan lama diperkenalkan atau apakah kesatuan wilayah dan otoritas penguasa masih bergantung pada prestise pribadi penguasa. Prapancha, setidaknya, tidak menganggap Hayam Wuruk sebagai wewenang yang tidak realistis, meskipun puisinya adalah representasi atribut-atribut ketuhanan kerajaan yang tak tergambarkan dan efek dari peraturan ilahi di Jawa. Dalam perjalanan mereka mengelilingi kerajaan, pejabat bawahan menegaskan otoritas kerajaan mereka dalam hal-hal seperti pajak dan kontrol yayasan keagamaan. Tanda prestise raja adalah keputusannya untuk melakukan survei tanah untuk memastikan bahwa hak istimewa rakyatnya dipertahankan. Dengan tidak adanya sistem administrasi yang rumit, otoritas pemerintah diperkuat oleh perwakilannya, dan tidak ada yang menentukan contoh yang lebih berat daripada raja itu sendiri. Menurut Prapancha, "pangeran itu tidak lama tinggal di kediaman kerajaan," dan sebagian besar puisi itu merupakan kisah kemajuan kerajaan. Dengan cara ini Hayam Wuruk dapat menegaskan pengaruhnya di daerah yang gelisah, menegakkan penghormatan dari penguasa teritorial, meyakinkan tetua desa atas kunjungannya, memverifikasi hak atas tanah, mengumpulkan upeti, mengunjungi orang-orang suci di pedesaan untuk pencerahan spiritualnya sendiri, dan beribadah di Mahayana, Shaivite, dan situs suci Jawa kuno. Perjalanannya yang tak kenal lelah, setidaknya pada tahun-tahun awal pemerintahannya, berarti bahwa banyak rakyatnya memiliki kesempatan untuk hadir di hadapan orang yang mereka anggap sebagai wadah keilahian.
Salah satu bagian Nagarakertagama yang paling menarik menyangkut upacara Tahun Baru, ketika kekuatan pemurnian raja diperkuat oleh administrasi air suci. Upacara tersebut, yang dihadiri oleh pengunjung India ilmiah, memungkinkan penyair tersebut untuk menegaskan bahwa satu-satunya negara terkenal adalah Jawa dan India karena keduanya mengandung banyak ahli agama. Pada suatu waktu di tahun itu, peran religius raja lebih diakui secara tegas daripada di Tahun Baru, ketika tokoh-tokoh penting kerajaan, utusan utusan, dan pemimpin desa pergi ke Majapahit untuk memberi penghormatan dan diingatkan akan tugas mereka. Upacara diakhiri dengan pidato kepada para pengunjung tentang perlunya menjaga perdamaian dan menjaga sawah. Raja menjelaskan bahwa hanya jika ibu kota yang didukung oleh pedesaan aman dari serangan oleh "pulau-pulau asing".
Karena puisi tersebut memuja raja, tidak mengherankan bahwa lebih dari 80 tempat di nusantara digambarkan sebagai wilayah bawahan dan bahwa kerajaan daratan, kecuali Vietnam, dikatakan dilindungi oleh raja. Prapancha, percaya bahwa kemuliaan raja diperluas ke segala arah, digambarkan secara rinci apa yang dia anggap sebagai batas ruang yang relevan. Tidak kurang dari 25 tempat di Sumatera tercatat, dan Maluku, yang rempah-rempah dan produk lainnya merupakan sumber kekayaan kerajaan, terwakili dengan baik. Di sisi lain, Sulawesi Utara (Sulawesi) dan Filipina tidak disebutkan.
Selama penghormartan terhadap Majapahit dari negara-negara luar negeri sangat besar, meski raja menuntut tidak lebih dari sekedar penghormatan dan penghormatan dari orang-orangnya yang lebih penting, seperti penguasa Malayu di Sumatera. Pada tahun 1377, ketika seorang penguasa Malayu yang baru berani mencari penobatan dari pendiri dinasti Ming di China, utusan Hayam Wuruk di Nanking meyakinkan kaisar bahwa Malayu bukan negara merdeka. Pengaruh orang Jawa di nusantara bergantung pada otoritas penguasa di Jawa itu sendiri. Ketika Hayam Wuruk meninggal pada tahun 1389, penguasa Palembang di tenggara Sumatra melihat sebuah kesempatan untuk menolak status bawahannya. Dia telah mencatat pemulihan dinasti Ming dari sistem perdagangan anak sungai yang telah lama ditinggalkan dan pelarangan pelayaran China ke Asia Tenggara dan bahwa para pedagang asing lagi membutuhkan fasilitas semacam barang di Indonesia barat yang Sriwijaya-Palembang telah disediakan berabad-abad sebelumnya. Dia bahkan mungkin telah mengumumkan dirinya sebagai bodhisattva dan pewaris maharajas Sriwijaya. Orang Jawa mengusirnya dari Palembang, dan dia melarikan diri ke Singapura dan kemudian ke Malaka di Semenanjung Malaya.

0 Response to "Kisah Kerajaan Majapahit"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel