Penjajahan Inggris di Benua Afrika


Inggris memperoleh sebuah kerajaan kolonial yang luas di Afrika pada akhir 1800-an melalui kombinasi antara kekuatan diplomasi dan militer. Dalam menguasai wilayah yang luas ini, kebijakan Inggris bervariasi sesuai dengan kondisi setempat dan sifat permukiman Inggris. Di beberapa daerah, penguasa kolonial menyukai sebuah bentuk "peraturan tidak langsung," di mana penguasa Afrika setempat memiliki tingkat kekuasaan tertentu. Di tempat lain, pejabat Inggris mengambil pendekatan yang lebih langsung untuk mengatur, mengendalikan semua aspek masyarakat. Meskipun beberapa orang Afrika berpendidikan tinggi - kebanyakan pengacara - memegang jabatan tinggi di pemerintahan pada akhir 1800-an, mereka digantikan oleh pejabat Inggris setelah tahun 1900. 
Inggris terlibat dalam pemerintahan dua wilayah besar di Afrika Utara-MESIR dan SUDAN. Mesir telah ditaklukkan pada tahun 1517 oleh Kekaisaran Ottoman, yang berbasis di Turki. Pengaruh Ottoman menyebar ke Sudan utara dan bagian lain Afrika Utara. Pada 1800-an Inggris menguasai Mesir sebagai hasil kesepakatan mengenai CANE SUEZ yang baru dibangun, yang menyediakan rute pengiriman antara Laut Tengah dan Laut Merah. Menghadapi krisis keuangan pada tahun 1876, penguasa Mesir menjual semua saham Mesir di kanal ke Inggris. Penjualan tersebut membuat Inggris menjadi pemegang saham mayoritas. Seiring keuangan Mesir terus memburuk, kekuatan Inggris di wilayah tersebut meningkat. Pada tahun 1882 Inggris menanggapi sebuah pemberontakan Mesir dengan menyerang dan menduduki negara tersebut.

Pada awal Perang Dunia I, Inggris membuat Mesir menjadi protektorat. Setelah perang, oposisi lokal muncul ke Inggris, yang memperkenalkan kebijakan yang keras untuk menjaga perdamaian. Ketegangan terus berlanjut dan Inggris memberikan otonomi terbatas kepada Mesir pada tahun 1922. Inggris terus mempertahankan kontrol sampai pertengahan tahun 1930an.

Selatan Mesir di sepanjang Sungai Nil, Sudan ditaklukkan oleh pasukan Inggris dan Mesir pada tahun 1898. Inggris membentuk sebuah administrasi gabungan dengan Mesir untuk memerintah wilayah tersebut. Seperti di Mesir, Inggris harus menggunakan tindakan brutal untuk mempertahankan kontrol di Sudan selama Perang Dunia I. Aturan Inggris dan Mesir berlanjut sampai tahun 1956, ketika Sudan merdeka. Negara baru ini menghadapi perbedaan regional yang pahit antara wilayah utara yang dikuasai Muslim dan orang-orang Kristen di selatan.

0 Response to "Penjajahan Inggris di Benua Afrika"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel