Revolusi Perancis | Pengertian, Sebab, dan Ringkasan


Revolusi Prancis, yang juga disebut Revolusi tahun 1789 merupakan gerakan revolusioner yang mengguncang Prancis antara tahun 1787 dan 1799. Revolusi Perancis mencapai klimaks pertamanya pada tahun 1789. Oleh karena itu, istilah konvensional "Revolution tahun 1789," yang menunjukkan akhir dari Rezim Ancien di Prancis dan untuk membedakan kejadian tersebut dengan revolusi Prancis tahun 1830 dan 1848.
Asal-usul Revolusi Perancis

Penyebab Revolusi Prancis memiliki hampir terjadi pada semua revolusi negara-negara Barat pada akhir abad ke-18 dan sebab-sebab tertentu yang menjelaskan mengapa revolusi ini paling keras dan paling signifikan secara global. Sebeb pertama adalah struktur sosial Barat. Rezim feodal telah dilemahkan selangkah demi selangkah dan telah lenyap di beberapa bagian Eropa. Semakin banyak orang kaya dan kaum elit - pedagang, pabrikan, dan profesional, yang sering disebut borjuasi - bercita-cita menjadi kekuatan politik di negara-negara yang belum dimilikinya. Petani, yang banyak memiliki tanah, telah mencapai standar kehidupan dan pendidikan yang lebih baik dan ingin menyingkirkan sisa-sisa feodalisme sehingga dapat memperoleh hak penuh dari pemilik tanah dan bebas untuk meningkatkan kepemilikan mereka. Lebih jauh lagi, dari sekitar tahun 1730, standar hidup yang lebih tinggi telah mengurangi tingkat kematian di antara orang dewasa. Hal ini juga dipengaruhi oleh faktor-faktor lain, telah menyebabkan peningkatan populasi Eropa yang belum pernah terjadi sebelumnya selama beberapa abad: berlipat ganda antara tahun 1715 dan 1800. Bagi Prancis, yang memiliki 26 juta penduduk pada tahun 1789 adalah negara terpadat di Eropa yang memiliki masalah paling akut.

Selain disebabkan oleh krisis politik, revolusi perancis juga dipengaruhi oleh masalah ekonomi. Dihadapkan dengan pengeluaran berat yang harus dilancarkan pada peperangan abad ke-18, penguasa Eropa berusaha mengumpulkan uang dengan mengenakan pajak kepada para bangsawan dan pendeta pada sebagian besar negara yang telah dibebaskan, Untuk membenarkan hal ini, para penguasa juga mengajukan argumen lanjutan. pemikir dengan mengadopsi peran "lalim yang tercerahkan." Reaksi yang memprovokasi ini terjadi hampir di seluruh Eropa. Di Amerika Utara reaksi balik ini menyebabkan Revolusi Amerika, yang dimulai dengan penolakan untuk membayar pajak yang diberlakukan oleh raja Inggris Raya. Raja mencoba menghentikan reaksi aristokrasi ini, dan kedua penguasa dan kelas istimewa mencari sekutu di antara kaum borjuis dan petani yang tidak cakap.

Meskipun perdebatan ilmiah berlanjut tentang penyebab pasti Revolusi, alasan berikut sering dikemukakan: (1) borjuasi membenci pengecualiannya dari kekuasaan politik dan posisi kehormatan; (2) para petani sangat menyadari situasi mereka dan kurang berkeinginan untuk mendukung sistem feodal awronistik yang memberatkan; (3) filsafat telah dibaca lebih luas di Prancis daripada di tempat lain; (4) Partisipasi Prancis dalam Revolusi Amerika telah mendorong pemerintah ke ambang kebangkrutan; (5) Perancis adalah negara terpadat di Eropa, dan kegagalan panen di sebagian besar negara pada tahun 1788, yang berada di atas periode kesulitan ekonomi yang panjang, menambah kegelisahan yang ada; dan (6) monarki Prancis, yang tidak lagi dianggap ditahbiskan secara ilahi, tidak dapat menyesuaikan diri dengan tekanan politik dan sosial yang diberikan padanya.

0 Response to "Revolusi Perancis | Pengertian, Sebab, dan Ringkasan"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel