Sejarah Penjajahan Jerman di Afrika


Penjajahan Jerman di Afrika hanya berlangsung dari tahun 1884 sampai 1914. Kekalahan Jerman dalam Perang Dunia I mengakibatkan hilangnya semua jajahannya. Bangsa ini memperoleh sedikit keuntungan ekonomi dari kepemilikan Afrika-nya, dan penentangan terhadap kebijakan kolonial menyebabkan sejumlah pemberontakan berdarah. 

Jajahan Jeman di Afrika termasuk Togo dan Kamerun di Afrika Barat, Afrika Barat Daya (sekarang NAMIBIA), dan Afrika Timur Jerman (sekarang Tanzania, Rwanda, dan Burundi). Kebijakan Jerman di bidang ini sedikit berbeda, mencerminkan sejarah keterlibatannya di wilayah ini.

Jerman mulai membangun kegiatan komersial dan misionaris di Togo dan Kamerun pada pertengahan 1840an. Selama "perebutan" Afrika pada tahun 1880-an, Jerman memperoleh kedua wilayah tersebut sebagai negara jajahan. Dua sistem kolonial yang berbeda dikembangkan di bawah kekuasaan Jerman. Di Togo, pedagang dan masyarakat misionaris bekerja sama untuk mempengaruhi kebijakan kolonial yang akan menguntungkan kepentingan mereka di koloni tersebut. Di Kamerun, pemilik perkebunan memberikan banyak kekuasaan di pemerintahan kolonial. Di kedua koloni tersebut, tujuan utama Jerman adalah mengeksploitasi sumber daya alam. Kebijakan pemerintahan kolonial yang seringkali brutal dan kasar.

Misionaris Jerman memasuki Afrika Barat Daya pada tahun 1840an. Mereka lalu mendirikan wilayah pemukiman dan mendirikan lahan pertanian dan kota, dan daerah tersebut menjadi jajahan Jerman pada tahun 1885. Mengikuti penemuan sumber daya mineral pada akhir 1800-an, sebuah industri pertambangan berkembang. Perlawanan dari orang-orang Afrika terhadap kebijakan kolonial menyebabkan sebuah pemberontakan berdarah dari tahun 1904 sampai 1908. Jerman menanggapi dengan mengirim pasukan ke koloni tersebut, dan kemudian militer mendominasi pemerintahan kolonial. Afrika Barat Daya menjadi salah satu masyarakat kolonial yang paling brutal di benua ini, dan banyak orang Afrika (terutama anggota orang Herero) terbunuh sebagai bagian dari strategi genosida.

Eksplorasi Jerman di Afrika Timur dimulai pada 1860-an, dan klaim Jerman terhadap wilayah tersebut didirikan di Konferensi Berlin. Pada awalnya, koloni tersebut diperintah oleh sebuah perusahaan dagang, German East Africa Company. Namun, setelah pemberontakan dahsyat oleh orang-orang Arab di wilayah pesisir, pemerintah Jerman mengambil alih kendali. Seperti di koloni Jerman lainnya, pemerintahan kolonial di Afrika Timur cenderung kejam.

Setelah kekalahan Jerman dalam Perang Dunia I, Inggris dan Prancis mengakuisisi Togo dan Kamerun dan membagi wilayah di antara mereka sendiri. Liga Bangsa-Bangsa memberi wewenang kepada Afrika Selatan untuk mengelola Afrika Barat Daya, dan ini memberi kendali sebagian besar wilayah Afrika Timur Jerman ke Inggris. Sisa dari Jerman Timur Afrika, yang dikenal sebagai Ruanda-Urundi (saat ini Rwanda dan Burundi), pergi ke Belgia.

0 Response to "Sejarah Penjajahan Jerman di Afrika"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel